Thursday, February 12, 2015

Buku Mutiara Foto

...fotografi...

...pada perkembangannya fotografi mempunyai fungsi yang semakin kompleks dan aplikatif...
...dari pengganti seni lukis portrait, kemudian menjadi media publikasi, ekspresi seni, jurnalistik, dokumentasi, bersosialisasi, ekspresi diri, dan sebagainya...

...pada kesempatan ini, saya mencoba menggunakan karya fotografi saya untuk mengungkapkan segala sesuatu yang saya pahami...
...sehingga karya ini bisa disajikan tidak hanya sebagai karya visual, tapi juga karya verbal sebagai satu kesatuan karya...




















...buku serial foto "mutiara foto" ada 4 jilid buku...
..."mutiara satwa", "mutiara air", "mutiara rupa", dan "mutiara hitam putih"...
...masing-masing buku berisi 32 halaman, 32 foto, 32 inspirasi, yang merupakan akumulasi karya selama kurun waktu 7 tahun sampai dengan 2015...

...semoga karya ini bisa bermanfaat dan menginspirasi...






















...salam fotografi...

yulius widi nugroho

pemesanan ke: 081230361118 atau 25D282F6

Tuesday, January 27, 2015

Eksperimental Fotografi, Pencahayaan dari LCD Projector



Penciptaan Karya Fotografi Model dengan Konsep Eksperimen Pencahayaan dari LCD Projector sebagai Cahaya Utama 
oleh: Yulius Widi Nugroho, S.Sn, M.Si.


Abstrak
Pengkaryaan Fotografi ini merupakan karya fotografi model yang bersifat eksperimental yaitu pencahayaan dengan menggunakan LCD Projector sebagai cahaya utama. Cahaya dari LCD Projector ini bukan hanya sekedar cahaya dari LCD, tapi merupakan tampilan gambar-gambar yang terpilih dari komputer dan ditembakkan dengan LCD Projector ke arah model. Pada pemotretan karya tersebut juga menggunakan cahaya tambahan berupa satu lampu bersifat continuous light untuk pencahayaan dari belakang (back light) untuk mencapai dimensi dari objek model. Pelaksanaan pemotretan dilakukan di studio indoor yang kedap cahaya dari luar, sehingga hanya cahaya utama LCD Projector dan cahaya backlight yang terekam. Konsep dari gambar-gambar yang ditembakkan ke model bertema warna-warni dan bentuk-bentuk yang dapat menimbulkan tekstur khusus terhadap model. Make up pada model dibuat sesederhana mungkin dengan baju berwarna kulit dan polos tanpa asesoris yang menyolok. Dengan make up sederhana tersebut dimaksudkan agar cahaya atau gambar-gambar yang ditembakkan dapat maksimal membentuk tekstur atau efek yang diinginkan.
Kata Kunci: Fotografi Model, Cahaya LCD Projector, Eksperimental

  1. LATAR BELAKANG PENCIPTAAN KARYA

Fotografi adalah salah satu bidang dari seni rupa yang merupakan media baru untuk mengekspresikan konsep seni. Keunikan dan keindahan itu membangkitkan rasa senang, bahagia, sedih, dan haru. Keinginan untuk mengungkapkan tersebut diekspresikan dalam seni fotografi, dengan mengamati berbagai sisi menarik dalam kehidupan sehari-hari. Tahap penciptaan seni khususnya seni fotografi yaitu; pengamatan, pematangan ide, persiapan alat dan bahan, serta visualisasi.
Dalam Fotografi Seni sebuah penciptaan tidaklah dibatasi dengan aturan yang begitu mengikatnya, akan tetapi kekuatan Imajinasi tinggi dalam mengkreasikan sebuah obyek hingga bisa berbicara kuat mempengaruhi psikologi pemirsa menjadi kunci utama dalam penciptaannya. Tindakan memaanipulasi obyek dengan berbagi macam teknik bisa dibenarkan, bahkan menentang dari suatu realitas keadaanpun hingga menciptakan suatu ketidak wajaran dalam kehidupan bisa saja dibenarkan. Kehadiran program komputer grafis yang berbasis pada pixel seperti program Adobe Photoshop telah mengantarkan para fotografer untuk mengeksplorasi dunia imajinasinya lewat manipulasi rangkaian foto-foto hingga menjadi suatu karya yang dapat mengundang orang menjadi terbengong melihatnya.
Penciptaan karya foto ini dilatarbelakangi oleh pengamatan serta pengalaman pribadi tentang LCD Projector sebagai sumber cahaya yang berfungsi utama untuk membantu presentasi dengan mengkonversi gambar atau tulisan secara digital diwujudkan dengan cahaya kemudian cahaya tersebut diproyeksikan ke arah layar sehingga gambar atau tulisan yang berasal dari komputer dapat terlihat di layar tersebut.
Selama ini pencahayaan yang digunakan pada penciptaan karya foto lazimnya menggunakan flash atau continuous light yang berfungsi untuk menerangi objek sesuai dengan ide fotografer. Dengan karakter cahaya LCD Projector yang di atas, jika digunakan untuk pencahayaan fotografi memiliki beberapa fungsi yaitu menerangi, memberi tekstur, dan memberi warna pada objek.

B.           IDE PENCIPTAAN KARYA
Dari pengamatan yang didukung peralatan dan material, didapat ide untuk membuat karya foto dengan menggunakan cahaya utama LCD Projector yang memproyeksikan gambar-gambar yang telah dipilih, kemudian cahaya tersebut ditembakkan ke arah model dengan direkam menggunakan kamera digital. Model diekspose sebagai objek utama pemotretan dengan berpose seperti biasa dan dengan make-up dan baju yang polos tidak bermotif. Tekstur dan warna ditampilkan dari cahaya LCD Projector yang menembakkan gambar dan warna sehingga memberi warna/tekstur pada model. Model dan pencahayaan tersebut direkam dengan kamera digital dengan teknik close-up, dan dilakukan di studio foto yang tertutup dan gelap dengan maksud hanya cahaya LCD Projector dan cahaya efek saja yang terekam.

  1. TUJUAN DAN MANFAAT PENCIPTAAN
Tujuan karya foto ini mengkomunikasikan eksplorasi imajinasi dalam melihat fenomena alam yang ada di sekitarnya. Fotografi Seni tidaklah sama dengan fotografi jurnalistik yang mempunyai tujuan khusus yaitu menyampaikan informasi suatu peristiwa atau kejadian di masyarakat melalui pengadegan gambar-gambar menarik lewat media seperti media cetak dalam bentuk koran, majalah dan tabloid ataupun melalui media audio visual, namun lebih bebas menyampaikan ide atau pikiran sesuai dengan kemauan isi hatinya sebagai ungkapan ekspresi dari gejolak jiwanya. Karya fotografi ini merupakan perwujudan visualisasi obyek yang lebih ditekankan pada permainan sumber lighting yang dieksplorasi pada model, oleh karena itu hasil karya foto ini merupakan bentuk nyata dari fungsi Fotografi Seni adalah sebagai ungkapan ekspresi.

  1. LANDASAN TEORI
1.      Pengertian Fotografi Seni
Sebelum membahas tentang Fotografi Seni, lebih baik membahas apa itu seni? Menurut Dharmawan, seni adalah "....Lewat karya seni yang dibuatnya, seorang seniman menyatakan keberadaanya, mengungkapkan jiwannya dan emosinya serta pengalamannya dan penghayatan estetisnya; lewat karya seni seorang seniman bercerita tentang pandangan hidupnya, cita-cita, watak, dan karakternya, serta suka duka atau rindu dendamnya dan sebagainya. Jadi jelasnya karya seni berfungsi sebagai media ekspresi bagi pembuatnya... ",
Sedangan definisi seni menurut Achdiat K. Mihardja: “Seni adalah kegiatan rohan manusia yang merefleksikan realitet (kenyataan) dalam suatu karya yang berkat bentuk dan isinya mempunyai daya untuk membangkitkan pengalaman tertentu dalam alam rohani si penerimanya”. Disamping untuk membangkitkan pengalaman tertentu, seni juga mempunyai sifat komunikatif, menurut Taufik Abdullah dalam tulisannya mengenai komunikasi ilmu dan seni, mengatakan bahwa seni itu adalah satu dari berbagai cara untuk melukiskan dan mengkomunikasikan. Seni baru bisa mempunyai makna atau dapat diresapkan jika pada dirinya terkandung kekuatan pesan yang komunikatif dan seni yang tidak komunikatif sama sekali tidak bisa dikatakan indah. Dari pernyataan ini bisa dikatakan bahwa seni adalah media penyampaian pesan dari seniman kepada orang lain dengan tujuan mempengaruhi pikirannya.
Berdasarkan klasifikasi yang dibuat oleh Thomas Munro, fotografi dapat dimasukkan sebagai cabang seni rupa (visual Art), seni yang hanya bisa dirasakan melalui indera penglihatan manusia. Jadi seni fotografi bisa dikatakan sebagai kegiatan penyampaian pesan secara visual dari pengalama yang dimiliki seniman / fotografer kepada orang lain dengan tujuan orang lain mengikuti jalan pikirannya. (Yekti Herlina: 2003)
Karya Fotografi Seni merupakan sebuah karya foto yang mevisualisasikan obyek berdasarkan proses eksplorasi imajinasi tinggi dari kreatornya, hingga terkadang hasil foto keluar dari logika pemahaman realitas peristiwa. Dalam Fotografi Seni proses visualisasi tidak mengacu pada suatu peristiwa nyata seperti layaknya Fotografi Jurnalistik, akan tetapi nilai proses imajinasi pemikiran dalam menghadirkan suatu  peristiwa dengan bantuan berbagai macam teknik dalam pengolahannya itu, lebih berbicara daripada logika faktanya. Dalam era teknologi digital ini, keberadaan Fotografi Seni dapat disetarakan dengan Seni Lukis, dimana konsep penciptaannya mengaitkan gejolak emosi jiwa kreatornya dilampiaskan habis-habisan di dalam karyanya, hal ini merupakan suatu jalan pentransferan opini dari fenomena alam melalui visualisasi dengan kekuatan ekspresi jiwa kreatornya hingga membentuk kumpulan goresan warna yang diterjemahkan menjadi sebuah karya. Klasifikasi untuk Fotografi Seni dapat digolongkan Fotografi Seni berorientasi sifat atraktif, Fotografi Seni berorientasi pada sifat statis, serta Fotografi Seni berorientasi sifat simbolis/image.
2.      Orientasi Fotografi Seni
Sebuah karya seni hendaknya mempunyai orientasi tertentu agar karya tersebut tidak hanya berfungsi secara visual, tapi ada nilai-nilai atau tujuan dari seniman untuk mempresentasikan karyanya. Berikut Orientasi Fotografi Seni menurut Arba Wirawan;
    1. Fotografi Seni Berorientasi Sifat Atraktif
Fotografi Seni yang mencerminkan sifat atraktif merupakan penjabaran dari sebuah karya fotografi dengan visualisasi obyek yang bergerak. Pergerakan obyek disini mencerminkan adanya suatu aktifitas kehidupan dalam persepsi seorang kreator atau fotografernya terhadap fenomena alam yang ada disekelilingnya, untuk kemudian ditransfer melalui proses eksplorasi imajinasi dengan didukung berbagai macam teknik manipulasi penciptaan hingga menghasilkan sebuah karya fotografi yang mampu membangkitkan dan menimbulkan suatu persepsi tertentu dari permirsanya. Banyak karya fotografi pada kategori ini yang ada di tengahmasyarakat baik melalui pameran-pameran foto di berbgai tempat maupun di dalam situs internet.
    1. Fotografi Seni Berorientasi Sifat Statis
Mencerminkan sifat statis merupakan penjabaran dari sebuah karya fotografi dengan visualisasi obyek yang tidak bergerak. Susunan  obyek disini mencerminkan adanya suatu keadaan atau situasi alam dalam persepsi seorang kreator atau fotografernya terhadap fenomena alam yang ada disekelilingnya, untuk kemudian ditransfer melalui proses eksplorasi imajinasi dengan didukung berbagai macam teknik manipulasi penciptaan hingga menghasilkan sebuah karya fotografi yang mampu membangkitkan dan menimbulkan suatu persepsi tertentu dari permirsanya. Banyak karya fotografi pada kategori ini yang ada di tengahmasyarakat baik melalui pameran-pameran foto di berbgai tempat maupun di dalam situs internet.
    1. Fotografi Seni Berorientasi Sifat Simbolis atau Image
Mencerminkan sifat simbolik merupakan penjabaran dari sebuah karya fotografi dengan visualisasi obyek yang tidak bergerak atau dibentuk dengan unsur-unsur benda tertentu hingga menimbulkan pencitraan tertentu dari asil foto tersebut. Pengaturan benda-benda tertentu yang mewakili obyek disini mencerminkan adanya suatu pencitraan pemikiran dari persepsi seorang kreator atau fotografernya melalui proses eksplorasi imajinasi dengan didukung berbagai macam teknik manipulasi penciptaan hingga menghasilkan sebuah karya fotografi yang mampu membangkitkan dan menimbulkan suatu persepsi tertentu dari permirsanya. Banyak karya fotografi pada kategori ini yang ada di tengah masyarakat baik melalui pameran-pameran foto di berbgai tempat maupun di dalam situs internet. (Arba Wirawan, Komang: 2010)
3.      Tentang LCD Projector
LCD (Liquid Crystal Display) merupakan sebuah teknologi yang umum digunakan pada proyektor digital. Proyektor berfungsi untuk memperbesar gambar sehingga dapat terlihat dengan jelas pada layar yang disediakan. LCD Proyektor merupakan perangkat output untuk menampilkan gambar di sebuah permukaan yang digunakan sebagai layar. LCD Proyektor sering digunakan untuk media presentasi, karena mampu menampilkan gambar dengan ukuran besar.
Proyektor LCD bekerja berdasarkan prinsip pembiasan cahaya yang dihasilkan oleh panel-panel LCD. Panel ini dibuat terpisah berdasarkan warna- warna dasar, merah, hijau dan biru (R-G-B). Sehingga terdapat tiga panel LCD dalam sebuah proyektor. Warna gambar yang dikeluarkan oleh proyektor merupakan hasil pembiasan dari panel-panel LCD tersebut yang telah disatukan oleh sebuah prisma khusus. Gambar yang telah disatukan tersebut kemudian dilewatkan melalui lensa dan dijatuhkan pada layar sehingga dapat dilihat sebagai gambar utuh. Gambar yang dihasilkan proyektor LCD memiliki kedalaman warna yang baik karena warna yang dihasilkan olah panel LCD langsung dibiaskan lensa ke layar. (Diah Kartika Dewi: 2013)
Semakin tinggi sebuah resolusi dari Projector biasanya akan semakin tinggi pula harganya. Jika menggunakan projector untuk sebuah presentasi dengan powerpoint, maka Resolusi SVGA cocok untuk hal ini. Sementara XGA merupakan pilihan yg bagus untuk menampilkan Numerical Data. Untuk kebutuhan kualitas gambar yang baik, dibutuhkan LCD Projector dengan resolusi yg lebih tinggi sehingga tampilan yg lebih details.

  1. KONSEP KARYA
Karya fotografi seni yang dirancang dengan konsep tertentu dengan memilih objek foto yang terseleksi dan diproses dihadirkan sebagai luapan ekspresi artistik fotografernya, maka karya tersebut bisa menjadi sebuah karya fotografi seni atau fotografi ekspresi. Sehingga karya foto tersebut dimaknakan sebagai suatu medium ekspresi yang menampilkan jati diri fotografernya dalam proses penciptaan karya fotografi seni. (Imanto, Teguh: 2012)
Fotografi sebagai salah bagian dari seni rupa juga tidak terlepas dari nilai-nilai dan kaidah estetika senirupa yang berlaku. Setiap karya fotografi menurut fotografernya tentunya juga memerlukan konsep perancangan yang bermula dari ide dasar yang berkembang menjadi karya foto yang memerlukan dukungan peralatan teknis dan non teknis.
Pada karya fotografi ini, menghadirkan model wanita sebagai subjek/subjectmatter dan dalam pengambilan foto setiap objek perlu dipotret beberapa kali dalam rangka eksperimentasi dengan berbagai sudut pandang/angle (pandangan estetik) maupun dengan teknik komposisi dan panduan pecahanyaan yang spesial yaitu pencahayaan dari LCD Projector dimana menyinarkan berbagai macam image terhadap model tersebut.
Semuanya digunakan dengan tujuan untuk mendapatkan berbagai ragam alternatif tampilan yang memiliki nilai estetis yang berbeda secara eksploratif dan dipastikan bisa memberikan beberapa pilihan hasil foto yang terbaik yang disesuaikan dengan hasil foto yang terbaik yang disesuaikan dengan kebutuhan nilai estetis yang diharapkan.

  1. PROSES PENCIPTAAN
Mencipta berarti menggagas sesuatu yang belum ada menjadi ada, dan menghasilkan sesuatu yang tadinya tidak ada menjadi ada. Menurut kamus besar Bahasa Indonesia, kata penciptaan berasal dari kata “Cipta” yang berarti kemampuan pikiran untuk mengadakan sesuatu yang baru; Angan-angan kreatif; Tuhan-alam semesta. Mencipta pada dasarnya adalah melahirkan sesuatu. Walaupun proses kelahiran itu diwarnai oleh derita, rasa duka atau rasa takut, kesemuanya akhirnya bermuara pada rasa suka cita (Humar Sahman 1993: 66).
Hal tersebut dapat menjadi rujukan bahwa menciptakan tidak sebatas apa yang dilihat, namun sampai dengan apa yang mereka khayalkan. Jadi dapat diasumsikan bahwa penciptaan adalah proses menghasilkan sesuatu yang baru, dimana penciptaan tidak hanya dibatasi oleh penglihatan tetapi dapat juga sesuai dengan apa yang dihayalkan seorang pencipta atau fotografer.
Seni adalah ekspresi jiwa seniman yang diwujudkan dalam bentuk karya dan penciptaan seni terjadi oleh adanya cipta, rasa, dan karsa.  Penciptaan di bidang seni mengandung pengertian yang terpadu antara kreativitas dan inovasi yang sangat dipengaruhi oleh rasa. Walaupun begitu, logika dan daya nalar mengimbangi rasa dari waktu ke waktu dalam kadar yang cukup tinggi. Rasa muncul karena dorongan kehendak naluri yang disebut karsa. Seni mempunyai hubungan yang erat dengan unsur-unsur kebudayaan yang lain. Isi dan bentuk seni tidak dapat dipisahkan dari nilai-nilai yang terkandung dalam 7 (tujuh) unsur pokok budaya. Tema-tema seni berakar pada nilai-nilai agama, organisasi sosial, sistem teknologi, sistem pengetahuan, bahasa dan sistem ekonomi (Bandem, dalam jurnal penciptaan dan pengkajian seni 2005 : 20).
Dari kutipan tersebut dapat diasumsikan bahwa penciptaan karya seni bergantung kepada pengalaman estetik dan menarik yang diungkapkan melalui emosional yang direnungkan secara mendalam. Hal ini juga dijelaskan dalam kutipan berikut:
Karya seni merupakan ungkapan emosional atau ekspresi penciptanya. Ekspresi yang terlahir merupakan ungkapan ide dan pengalaman-pengalaman yang estetik dan artistik. Lahirnya ide tidak begitu saja, namun melibatkan perenungan secara mendalam dari hasil interaksi dengan objek di luar dirinya yaitu alam lingkungan termasuk benda-benda seni ciptaan manusia (Bambang, 2005).
Setiap orang tidak sembarangan dalam menciptakan suatu karya seni, dari pengalaman yang menarik, dipikirkan secara mendalam, muncul sebuah ide/gagasan untuk menciptakan dan akhirnya diwujudkan pada suatu karya seni yang artistik. Dari kutipan-kutipan di atas, dapat disimpulkan bahwa teori penciptaan yaitu diawali dengan pemunculan ide/gagasan, perencanaan menciptaan karya, dan sampai pada tahap penciptaan itu sendiri.
Dalam proses penciptaannya Fotografi Seni lebih bebas dalam menuangkan ide dan tidak seketat dengan penciptaan Fotografi Komersial yang bergantung pada selera konsumen ataupun produsen, atau Fotografi Jurnalistik yang telah diikat dengan aturan-aturan dalam dunia jurnalistik atau dunia pemberitaan. Proses pengkreasiannya itu, kekuatan nilai Fotografi Seni ditentukan pada proses eksplorasi imajinasi dengan menggunakan keragaman penguasaan teknik dalam meramu berbagai macam komponen di dalamnya hingga menghasilkan sebuah karya foto yang sesuai dengan ide penciptaannya.
Dalam proses penciptaan suatu karya seni rupa, menuangkan ide melalui beberapa tahapan, yaitu:


Proses kreatifitas merupakan kebebasan penafsiran untuk mewujudkan suatu ide dalam karya. Penerapan ide ditentukan oleh konsep karya atas nilai-nilai yang terkandung didalamnya. Untuk mewujudkan suatu ide mengalami proses atau pengolahan materi, sehingga menghasilkan karya sesuai kehendak yang diinginkan. Proses penciptaan karya seni ini melalui beberapa tahapan :
1.             Pertama menemukan gagasan, gagasan atau sering disebut pula ide atau inspirasi adalah hal yang melandasi atau mendorong seseorang untuk berkarya, baik berasal dari dalam (internal) atau luar dirinya (eksternal). Wujudnya bisa berupa perasaan, emosi, mimpi, khayalan, cita-cita, atau bahkan pengalaman. Adalah hal yang lumrah jika manusia sebagai makhluk sosial selalu ingin mengkomunikasikan gagasannya dengan berbagai cara kepada sesamanya. Gagasan pun dapat lahir dari mana saja termasuk dari tanggapan atau apresiasi terhadap keindahan alam ciptaan Tuhan, benda buatan manusia, atau karya seni yang dibuat orang lain. Gagasan pada karya ini terinspirasi dari karya seni yang sudah jadi tentang penggunaan LCD Projector untuk membuat image serta merekamnya. Ide timbul terinspirasi dari karya foto yang sudah ada, yaitu karya foto dari fotografer-fotografer yang kebetulan mengeksplorasi sumber cahaya LCD Projector ini, kebanyakan dari mereka menggunakan cahaya continuous light sebagai cahaya utama dan LCD Projector sebagai cahaya tambahan. Dalam karya ini pemotretan dilakukan dengan menggunakan cahaya LCD Projector sebagai cahaya utama yang mengenai objek, dan menggunakan cahaya tambahan (continuous light) sebagai cahaya pembentuk efek tertentu.
2.             Kemudian tahap berikutnya adalah tahap ekplorasi, yaitu pengamatan secara langsung dan mencari keterangan dari informasi yang mendukung data tersebut. Dieksplorasi pertama kali adalah LCD Projector, yaitu bagaimana sifat cahaya dari LCD Projector seberapa kuat cahayanya menyinari objek dan efek-efek yang bisa ditimbulkan dari cahaya yang dihasilkan. Setelah data terkumpul dianalisis pada berbagai bagian, sehingga mendapat gambaran atau konsep yang jelas sebagai sumber acuan. Analisis dilakukan dengan mencoba langsung dan mengamati bahwa cahaya LCD Projector cukup kuat untuk direkam/difoto tanpa bantuan cahaya lain. Kemudian tantang tampilan warna yang bisa dihasilkan juga dicoba dengan disinarkan ke objek percobaan, dan hasilnya warna-warna yang disinarkan dari LCD Projector cukup untuk memberi warna pada objek foto dengan tidak menghilangkan kontur objek utama, sehingga seolah-olah objek utama diberi warna sesuai dengan cahaya yang datang dari LCD Projector.
Kemudian percobaan berikutnya yaitu penerapan cahaya LCD Projector pada pelaksanaan pemotretan. Awalnya ada keraguan bahwa cahaya LCD Projector terlalu kuat seingga akan sangat mengganggu model atau bahkan membuat akibat yang tidak diinginkan. Tapi setelah dilakukan test, diyakinkan bahwa cahaya LCD Projector aman digunakan jika ditembakkan langsung ke arah model, dan model tidak merasa terganggu dengan jenis cahaya ini.
Sedangkan untuk menentukan model dan kostum, dipilih dua orang wanita muda karena faktor interest secara umum, yaitu secara visual model wanita lebih menarik dibandingkan model pria. Dipilih dua model wanita yang pandai bergaya atau berpose dengan harapan dapat memberikan kontribusi terhadap karya foto nantinya, misalnya ekspresi model yang dapat membangun mood atau suasana foto, pose tubuh yang membentuk shape mengingat nantinya cahaya dari LCD Projector secara langsung menerpa sang model dengan berbagai macam warna dan desain tertentu.
Untuk itu, dalam pemilihan kostum adalah baju dengan warna skin tone atau warna cream yang mendekati warna kulit manusia, karena model disini akan terkena cahaya yang berwarna-warni menurut image yang disinarkan oleh LCD Projector.
3.             Setelah itu memasuki tahap pembuatan karya, pada tahapan ini diperlukan improvisasi dengan memadukan hal teknis dan non teknis. Hal teknis yaitu tentang peralatan fotografi yang diperlukan disesuaikan kebutuhan, penataan lighting, pemilihan background, dan model. Kamera yang digunakan adalah jenis SLR merk Canon seri 30D dengan Lensa merk Canon dengan rentang focal leght 17-40mm. Kamera SLR tersebut dipilih karena dinilai cukup untuk melakukan pemotretan dengan cahaya minim (menggunakan ASA 800) dengan sensor sebesar 8 MP sudah cukup untuk dilakukan cetak foto ukuran 12 R. Dipilih spesifikasi lensa itu karena pemotretan dilakukan di studio foto yang tidak begitu luas sehingga untuk mendapatkan view foto yang lebih luas menggunakan lensa wide angle.
Pencahayaan menggunakan LCD Projector yang sudah disiapkan dibantu dengan cahaya lampu (continuous light) dari lampu Flash Studio atau yang sering disebut Modelling Light, sifat lampu ini adalah cahaya pijar dengan warna kekuningan. Di studio foto menggunakan background berwarna gelap agar dapat memaksimalkan cahaya LCD Projector ke model, dan semua lampu di studio foto dimatikan kecuali cahaya yang sudah disiapkan.
Hal non teknis yaitu tentang pengetahuan dasar fotografi, teknik fotografi, persiapan-persiapan yang bersifat non fotografis, serta komunikasi yang intens terhadap objek utama dan pada hal ini adalah model untuk menjelaskan konsep pemotretan, konsep kostum. Pengetahuan fotografer dibidang seni rupa sangat diperlukan yaitu tentang kaidah-kaidah dasar seni rupa seperti titik, garis, bidang, bentuk, gelap-terang, tekstur, dan warna, serta kaidah-kaidah komposisi yaitu kesatuan, keseimbangan, dan irama.
Diperlukan pengarahan khusus kepada model untuk nantinya bagaimana mereka berpose mengikuti arahan fotografer, sekaligus membangun komunikasi yang yang baik antara model dan fotografer agar proses pemotretan menjadi lancar dan baik.
4.             Penggunaan LCD Projector digunakan untuk menembakkan gambar-gambar yang telah dipersiapkan, sebagian gambar tersebut adalah sebagai berikut:
           
 
Gambar-gambar yang telah dipersiapkan untuk disinarkan dengan LCD Projector

5.      Proses berikutnya adalah pelaksanaan pemotretan, pengambilan foto dilakukan di studio foto dengan menggunakan background warna gelap karena yang diekspos utama adalah tubuh model yang terkena sinar LCD Projector, dengan demikian image yang disinarkan akan menyatu dengan model dan membentuk shape baru untuk direkam. Perekaman atau pemotretan dilakukan tanpa cahaya flash karena jika menggunakan lampu flash akan menghilangkan image yang disinarkan oleh LCD Projector yang mempunyai intensitas cahaya yang jauh lebih rendah, mengingat kekuatan cahaya LCD Projector termasuk lemah, sehingga jika dipadukan dengan cahaya flash cahaya dari LCD Projector akan kalah dan tidak bisa terekam. Karena menggunakan konsep cahaya continuous, otomatis nilai eksposure mengikuti cahaya yang ada. Gambar-gambar atau image satu per satu ditembakkan dengan LCD Projector melalui seperangkat komputer atau laptop. Dengan menggunakan aplikasi browser atau picture previewer, image tersebut diakses di laptop. Kemudian laptop dihubungkan dengan LCD Projector untuk disorotkan ke objek foto (model) sebagai sumber cahaya utama. Pemotretan dilakukan tidak hanya menggunakan cahaya LCD saja, tetapi digunakan juga lampu pijar (continuous light) untuk ditempatkan di belakang model berfungsi sebagai cahaya pembantu. Cahaya ini difungsikan sebagai cahaya dari belakang objek (back light) untuk membentuk kontur objek sekaligus membentuk dimensi agar hasil foto tidak kelihatan terlalu flat.
Pemotretan dilakukan secara bergantian baik image yang disorotkan maupun modelnya, karena setiap image mempunyai efek tertentu dan setiap model mempunyai pose tertentu. Ada juga yang menggunakan dua model sekaligus dengan berbagai macam jenis image cahaya.
6.      Setelah proses pemotretan dilakukan proses editing. Pada proses ini tidak banyak hal yang dilakukan, data dari kamera ditransfer ke komputer kemudian diedit menggunakan software Photoshop. Editing yang dilakukan hanyalah editing “kamar gelap”, artinya yang diubah sebatas croping, brightness, sharpen, dan saturasi warna agar warna dari cahaya image dari LCD dapat lebih terlihat dengan baik.
Penggunaan Photoshop saat ini memang tidak bisa lepas dari dunia fotografi. Perkembangan ini tidak bisa kita tolak, jika tidak malah akan jauh tertinggal.  Hanya saja yang perlu di ingat harus tetap berpandangan dengan kaidah-kaidah yang ada dalam fotografi.
Sebenarnya bebas  saja dalam mengedit foto, yang penting editan harus bisa memperkuat foto dan mengambarkan suasana/mood yang sesuai. Bila tidak, foto yang sudah baik malah menjadi tidak begitu baik dan membingungkan. Setiap foto membutuhkan perlakuan yang berbeda, tidak bisa memaksakan perlakuan yang sama untuk semua foto dan mengharapkan mendapatkan foto yang bagus. 

Contoh Editing (sebelum dan sesudah)

7.      Setelah diedit proses terakhir dicetak di atas kertas foto. Pada tahap ini tentunya tidak terlepas dari tahap sebelumnya yaitu selain edit foto juga menentukan ukuran cetak foto. Komputer adalah sebuah alat yang hanya menunggu perintah begitu juga ketika mencetak foto, mencetak foto dapat menentukan ukuran berapa saja sebatas memang bisa dicapai mesin cetak, dan salah satu yang menentukan bagus atau tidaknya hasil cetak bergantung pada ketepatan ukuran. Ada banyak faktor yang mempengaruhi kualitas cetak, namun untuk amannya memerlukan 250 dots per inch (dpi) untuk menghasilkan kualitas cetak foto yang bisa diterima, dan setidaknya 300 dpi agar dapat menghasilkan kualitas cetak yang bagus.
Detail sebuah gambar digital dilihat dari banyaknya piksel horizontal dan vertikal yang dimiliki oleh gambar tersebut. Piksel ini merupakan titik terkecil yang berisi informasi warna dan gambar, semakin banyak pikselnya maka semakin jelas detil dari hasil cetak yang dihasilkan. Pada karya ini ukuran piksel sebanyak 3000 x 2000 (atau 6 juta piksel / 6 mega piksel) dan diharapkan bisa terlihat tajam saat dicetak pada ukuran 10R.


Pemotretan dilakukan di dalam studio dengan skema lighting sebagai berikut:
 
     Keterangan Skema gambar:
  1. Background berwarna gelap
  2. Cahaya efek menggunakan Continuous Light (sebagai Back Light)
  3. Model
  4. LCD Projector (sebagai Main Light)
  5. Kamera
  6. Komputer/Laptop

  Karya foto final yang dihasilkan:
                       
   













   


G.       DAFTAR PUSTAKA
Sugiarto, Atok. 2006. Indah Itu Mudah, Buku Paduan Fotografi. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama
Mulyanta, Edi. S. 2007. Teknik Modern Fotografi Digital. Yogyakarta : Penerbit Andi.
Imanto, Teguh. 2012.  Teknik Kamera Fotografi 6 (Fotografi Seni). 
Arba Wirawan, Komang. 2010.  Ekspresi Estetis Pada Karya Seni Fotografi, http://www.balipost.co.id
Dharmawan. Buku Pegangan Pendidikan Seni Rupa. penerbit AMICO
Bandem. 2005. Jurnal Penciptaan Dan Pengkajian Seni. ISI Yogyakarta
Humar Sahman. 1993. Mengenali Dunia Seni Rupa : Tentang Seni, Karya Seni, Aktivitas Kreatif, Apresiasi, Kritik Dan Estetika, IKIP Semarang Press
Bambang Sunarto. 2005. Etika Dan Pertimbangan I Wayan Sadra Dalam Penciptaan Karya Seni. STTS Press
Yekti Herlina. 2003. Kreatifitas Dalam Seni Fotografi – Nirmana - Volume 5.
Gusti Ayu Diah Kartika Dewi. 2013. LCD Proyektor. Jurnal Makalah UNDIKSA